Kreatif, Musala Apung di Demak Manfaatkan Pembangkit Listrik Tenaga (PLTS)

Wagub Jateng meresmikan musala apung di Demak.

DEMAK, 23/8 (BeritaJateng.tv) – Wakil Gubernur Provinsi Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen mengapresiasi pemanfaatan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) untuk penerangan Musholla Apung, Bahrur Surur, di Dukuh Menco, Kabupaten Demak. Menurutnya, selain mempermudah nelayan melaksanakan ibadah, PLTS juga menghemat pengeluaran dan ramah lingkungan.

“Saya senang, ini kreatif dan bagian dari inovasi masyarakat. Ini sekaligus menunjukkan bahwa kalau kita mau berikhtiar, insya Allah akan ada jalannya. Yang paling menarik, mereka didampingi Unissula dikenalkan energi terbarukan, yaitu PLTS yang memanfaatkan tenaga matahari,” kata wagub di sela peresmian Musholla Bahrus Surur di Teluk Sungai Wulan, Selasa (23/8/2022).

Taj Yasin menjelaskan, energi PLTS dimanfaatkan untuk penerangan bagian luar dan dalam musholla. Dia menilai inovasi tersebut diharapkan menjadi inspirasi bagi nelayan yang selama ini menggunakan bahan bakar solar agar berangsur-angsur beralih memanfaatkan tenaga surya.

“Musholla apung ini bisa dicontoh di berbagai daerah, terutama daerah yang banyak nelayannya pergi malam pulang pagi atau sebaliknya pasti membutuhkan tempat untuk melaksanakan ibadah lima waktu saat melaut,” katanya.

Usai meresmikan Mushola Bahrus Surur yang ditandai dengan penandatanganan prasasti, Taj Yasin didampingi Wakil Bupati Demak Ali Makhsun, tokoh masyarakat, dan warga melaksanakan shalat Zuhur berjamaah di atas mushola apung.

Pengurus Mushola Bahrus Surur, Bahrudin mengatakan, selain digunakan sebagai tempat shalat para nelayan yang sedang melaut di sekitar Teluk Sungai Wulan, juga dimanfaatkan untuk pengajian maupun kegiatan-kegiatan keagamaan lainnya.

Dijelaskan, musala berukuran 9×7 meter itu dilengkapi berbagai sarana-prasarana layaknya musala yang didirikan di darat. Antara lain tempat wudhu, kamar mandi cuci kakus, lampu penerangan atau listrik tenaga surya, dan sebagainya. Bahan bangunan menggunakan bahan-bahan yang ringan, tahan karat, dan mudah dan banyak terdapat di kampung nelayan.

Pembangunan musholla yang didampingi akademisi dari Universitas Islam Sultan Agung (Unissula) Semarang tersebut, menghabiskan dana sekitar Rp. 215 juta. Dana swadaya masyarakat itu digunakan untuk pembelian material bangunan. Yakni dinding dengan bahan kayu, stainless steel, sedangkan bagian bawah atau pondasi memanfaatkan sebanyak 110 drum plastik agar bangunan mengapung.

“PLTS di musholla apung ini didampingi Unissula. Kami memanfaatkan PLTS karena saat kami berada di laut tidak bisa menggunakan listrik PLN kecuali dengan PLTS. Untuk penggunaannya, kami sudah diberi pengarahan oleh Unissula agar lebih efisien atau tidak boros dan sesuai kebutuhan,” jelasnya. (Ak/El)

Leave a Reply