Gobar Semar 2022, Gowes Sembari Mengenal Sejarah Pahlawan di Semarang

Foto Bersama Ratusan Peserta Gobar Semar 2022

Semarang, 13/3 (BeritaJateng.tv) – Cuaca di hari Minggu (13/3) pagi itu sangat bersahabat. Cerah dan matahari bersinar ramah. Sedikitnya 200 pesepeda berkumpul di pintu masuk Perum Klipang Green, untuk menunaikan hajat akbar perdana, gowes bareng.

Para penggagasnya memberi nama hajat akbar itu: GobarSemar 2022 atau Gowes Bareng Sedulur Sepedaan Kota Semarang. Para goweser pun antusias mengikutinya. Mereka datang dari lima komunitas gowes, yakni Katahati, Ronggolawe, Sinwa, SBCC dan Photocycle.

Walau dalam suasana informal, acara dimulai dengan upacara singkat, menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya, dan diakhiri doa. Adu yel-yel pun memecah kesunyian pagi itu. Setiap komunitas menampilkan yel-yel andalan mereka. Keriuhan terjadi saat Mbah Pur, Ketua Ronggolawe diangkat dan diarak oleh para anggotanya.

Suasana akrab dan kebersamaan sudah terasa di titik kumpul tersebut. Saat sepeda mulai dikayuh dan menyusuri jalanan, disiplin pun diterapkan. Mereka berbaris rapi tanpa putus. Praktis, perjalanan dilalui dengan mulus, tanpa hambatan apalagi sampai memacetkan jalanan.

Selama perjalanan, Chandra AN, pimpinan Photocycle bertindak sebagai pemandu. Lewat toa, dia menjelaskan titik-titik yang menjadi lokasi bersejarah dalam Pertempuran 5 Hari Semarang.

Ketua Ronggolawe, Purwito yang akrab disapa Mbah Pur, senang dengan gowes bareng perdana ini, apalagi tema yang dipilih adalah tema sejarah perjuangan para pahlawan.

“Saya senang dan tema sejarah ini cocok, karena kita jadi tahu dan Napak tilas perjuangan para pemuda Semarang tempo dulu dalam menghadapi para penjajah,” tandas pria sepuh yang masih terlihat sehat dan bugar ini

Wahyudin, ketua Katahati, yang menjadi penggagas acara gowes bareng mengaku, senang dan puas karena acara dapat terselenggara dengan baik dan sesuai rencana.

“Kami punya ide bagaimana para goweser berkumpul dalam satu wadah paguyuban, tanpa meninggalkan identitas komunitas masing-masing. Alhamdulilah, ide ini direspon antusias teman-teman sehingga kegiatan ini dapat terlaksana,” kata Wahyudin.

Melalui acara gobar ini, ia berharap kegiatan semacam ini tidak berhenti sampai di sini, namun berlanjut dengan gobar-gobar lain di waktu mendatang. Tema sejarah perjuangan, dapat menjadi acara tematik dari gobar, dan diharapkan menjadi ikon gobar dari 5 komunitas gowes ini.

“Dengan acara tematik seperti ini, kita bukan saja mencari sehat dengan bersepeda, melainkan ikut merawat ingatan pada sejarah perjuangan para pahlawan yang telah memberikan kemerdekaan kepada kita generasi penerus. Ikon sejarah seperti ini, saya pikir sangat pas untuk dipilih jadi tema kegiatan dari gobar 5 komunitas gowes di waktu-waktu mendatang,” tegasnya.

GobarSemar 2022 diikuti sekitar 200 pesepeda dan menyusuri rute, mulai dari makam Sayuto tokoh Pertempuran 5 Hari Semarang di TPU Ketileng, Tugu Peluru di Markas Medan Tenggara di Tegal Kangkung, masuk arteri Soekarno-Hatta, Kota Lama, Balaikota, dan berakhir di TMP Giri Tunggal untuk ziarah dan makan siang bersama.  (Ak/El)

Leave a Reply

Your email address will not be published.