Scroll Untuk Baca Artikel
EkbisHeadlineNews Update

Kemendag Lakukan Operasi Pasar 18 Ton Minyak Goreng di Semarang

×

Kemendag Lakukan Operasi Pasar 18 Ton Minyak Goreng di Semarang

Sebarkan artikel ini
Puluhan Warga Antre Minyak Goreng Curah Di Blora. /Heri P.

Semarang, 20/2 (BeritaJateng.tv) – Kementerian Perdagangan (Kemendag) bersama Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Tengah menggelar operasi pasar sebagai upaya stabilisasi harga dan ketersediaan stok barang kebutuhan pokok berupa minyak goreng di Kota Semarang.

Operasi pasar minyak goreng berlangsung di Pasar Peterongan dan Pasar Bulu, Kota Semarang, Minggu.

Advertisement
Scroll kebawah untuk lihat konten

“Saat ini dilakukan operasi pasar sebagai upaya menyediakan pasokan minyak goreng curah murah bagi para pedagang pasar sehingga mereka dapat menjual kembali ke masyarakat dengan harga sesuai Harga Eceran Tertinggi (HET) yang ditetapkan pemerintah,” kata Sekretaris Ditjen Perdagangan Dalam Negeri Kemendag I Gusti Ketut Astawa.

Ia menyebut jumlah minyak goreng curah yang disalurkan pada operasi pasar saat ini sejumlah 18 ton, masing-masing 9 ton di Pasar Bulu dan Pasar Peterongan.

Minyak goreng tersebut, kata dia, didistribusikan oleh distributor CV Sawit Juara yang merupakan salah satu distributor minyak goreng curah di wilayah Semarang dan Jawa Tengah.

“Harga jual minyak goreng curah dalam operasi pasar ini adalah Rp10.500/kg. Dengan harga tersebut, pembeli yang merupakan pedagang pasar diharapkan dapat menjualnya kembali ke masyarakat dengan harga setinggi-tingginya sesuai HET yaitu Rp12.800/kg atau Rp11.500/liter,” ujarnya.

Dengan demikian, diharapkan tidak ada alasan bagi pedagang untuk menjual minyak goreng lagi di atas HET.

“Para pedagang yang masih nakal menjual minyak goreng di atas ketentuan harga HET yang ditetapkan pemerintah akan kami berikan sanksi,” tegasnya.

Tinggalkan Balasan