Scroll Untuk Baca Artikel
JatengKesehatanNews Update

Masyarakat Diminta Hapus Stigma Diskriminasi Kusta di Jateng

×

Masyarakat Diminta Hapus Stigma Diskriminasi Kusta di Jateng

Sebarkan artikel ini
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo. /Foto: Steve Arie.

SEMARANG, 30/1 (BeritaJateng.tv) – Stigmatisasi dan diskriminasi terhadap penyintas kusta masih terjadi dan menjadi salah satu kendala dalam penanggulangan kusta. Walaupun data 2019-2021 menyebutkan, indikator capaian penanggulangan kusta di Jawa Tengah terus membaik karena adanya penurunan jumlah kasus.

Namun, hingga sekarang penangulangan kusta masih tetap harus ditingkatkan, agar penyakit yang turut dikenal dengan sebutan lepra tersebut benar-benar bersih. Selanjutnya, keberadaan stigmatisasi dan diskriminasi terhadap penyintas kusta pun harus dihapuskan.

Advertisement
Scroll kebawah untuk lihat konten

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, mengatakan, untuk menghapus stigmatisasi dan menuntaskan penyakit kusta tentunya diperlukan peran dan usaha dari seluruh sektor. Salah satu usaha yang dilakukan, antara lain dengan mendatangkan dua orang penyintas kusta.

Mereka diminta bercerita bagaimana kondisi sakit, perawatan, peran pemerintah, serta respon keluarga dan masyarakat. Ternyata stigmatisasi masih ada sehingga diskriminasi masih sering muncul.

”Tentunya kasihan mereka. Itu butuh literasi lebih lanjut, dan akan kami dorong untuk dihapuskan stigmatisasi dan diskriminasi kepada penyintas kusta di Jawa Tengah,” ujar dia, usai membuka acara seminar ”Mari Bersama Hapuskan Stigma Diskriminasi Kusta” pada Hari Kusta se-Dunia tingkat Provinsi Jawa Tengah di Gedung Gradhika Bhakti Praja, Senin (31/1).

Sejauh ini dari 35 kabupaten/kota di Jawa Tengah, papar Ganjar, hanya tinggal menyisakan Kabupaten Brebes saja yang masih belum mencapai eliminasi dan membutuhkan perhatian dalam mengentaskan masalah stigmatisasi dan jumlah kasus kusta.

Melalui seminar tersebut, dirinya berharap dapat menemukan rekomendasi atau metodologi-metodologi yang ada untuk dapat memperbaiki kekurangan yang ada dalam penanganannya.

Tinggalkan Balasan