Sosialisasikan QRIS, Bank Jateng Sragen-BI Jual Minyak Goreng 1 Liter Hanya Rp 1

Sosialisasi penggunaan QRIS yang diinisiasi Bank Jateng Cabang Sragen. (Bank Jateng)

SRAGEN, 20/12 (beritajateng.tv) – Sebanyak 1.500 bungkus minyak goreng kemasan 1 liter dijual dengan harga Rp1 di GOR Diponegoro Sragen, belum lama ini. Penjualan minyak goreng itu sebagai sarana sosialisasi Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS) yang diinisiasi Bank Indonesia (BI) bersama Bank Jateng Cabang Sragen. Sasarannya adalah para aparatur sipil negara (ASN).

Untuk mendapatkan 1 liter minyak goreng seharga Rp1, ASN Sragen cukup dengan mengunduh aplikasi Bima Mobile Banking. Dalam aplikasi tersebut sudah ada fitur QRIS. Lewat aplikasi itu ASN tinggal transaksi Rp1 untuk menebus minyak goreng 1 liter. Padahal harga minyak goreng 1 liter di pasaran Rp15.000-Rp16.000.

Banyak ASN yang tertarik mendaftar aplikasi Bima Mobile Bank Jateng. Kemudian mereka juga mengantre memindai QRIS di delapan stan yang disediakan bank pelat merah itu. Hanya dalam waktu 20 menit, 1.500 liter minyak goreng ludes. Sebanyak 1.300 liter minyak goreng di antaranya disediakan Bank Jateng, sisanya dari Bank Indonesia.

Pemimpin Bank Jateng Cabang Sragen Sutanti, mengungkapkan minyak goreng ini pancingan dari Bank Indonesia agar penggunaan QRIS meningkat. Dia mengatakan transaksi nontunai di Pemkab Sragen sudah jalan sehingga Bank Jateng sebagai pemegang kas daerah turut mendukung transaksi nontunai dengan QRIS.

“ASN dijadikan role model dalam program ini. Kebetulan Bank Jateng punya Bima Mobile yang di dalamnya ada fitur QRIS. Aplikasi Bima Mobile sudah di-upgrade ke versi 2. Momentum ini jadi sarana bagi ASN untuk memperbarui aplikasi mereka. Program tebus Rp1 untuk 1 liter minyak goreng ini hanya untuk pengguna baru QRIS,” ujarnya.

Selama empat hari terakhir pengguna Bima Mobile sudah mencapai 700 orang. Dengan program tebus murah 1.500 liter minyak goreng, pengguna Bima Mobile bertambah terus. Bank Jateng juga menginisiasi penggunaan QRIS di Pasar Bunder Sragen.

“Dengan QRIS lebih mudah, simpel, lebih keren, dan lebih kekinian karena kantongnya tidak tebal. Kalau dulu kantong tebal keren, sekarang kantong tipis lebih keren,” katanya.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Solo, Nugroho Joko Prastowo, mengatakan QRIS merupakan teknologi pembayaran baru nontunai. Dia berharap semua ASN terbiasa dengan QRIS.

“Sragen memiliki indeks transaksi elektronik pemerintah daerah yang tinggi, yakni menempati rangking ke-8 dari 416 kabupaten di Indonesia. Tahun depan Sragen harus menjadi juara dalam transaksi digital,” harapnya.

Sekda Sragen Hargiyanto menjelaskan, QRIS memudahkan dalam bertransaksi karena tidak perlu membawa uang receh. Dengan QRIS, sambungnya, transaksi berapa rupiah pun bisa dilakukan sehingga tidak perlu mencari uang kembalian. (*)

editor: ricky fitriyanto

Tinggalkan Balasan