Dewan Bakal Kaji Ulang Pembuatan Perda Hari Bebas Kendaraan Pribadi di Semarang

Semarang, 13/7 (BeritaJateng.tv) – Pencanangan Hari Bebas Kendaraan Pribadi dalam rangka mendukung Hari Lingkungan Hidup di lingkungan Pemerintahan Kota Semarang diterapkan setiap Rabu selama bulan Juli 2022 ini.

Penerapan aturan ini dilakukan oleh semua pegawai yang ada di lingkungan Pemkot Semarang maupun masyarakat umum di setiap kelurahan, kecamatan hingga lingkup OPD.

Pemberlakuan Hari Bebas Kendaraan Pribadi ini disototi oleh Ketua DPRD Kota Semarang, Kadarlusman, (13/7).

Dirinya mengaku sengaja menaiki BRT Trans Semarang saat akan berangkat ke kantor dari rumahnya di kawasan Mangkang.

Pilus sapaan akrabnya merasa senang menggunakan transportasi umum karena bisa berinteraksi dengan masyarakat di dalam angkutan umum. Bahkan waktu tempuh untuk sampai ke kantornya juga tidak berbeda jauh jika dirinya menggunakan kendaraan pribadi.

“Tadi pagi saya naik BRT, asik ya bisa sambil ngobrol sama penumpang lain, walaupun tadi penuh dan harus berdiri,” kata Pilus, Rabu (13/7).

Pilus sangat mendukung dengan kebijakan yang ditetapkan pemerintah dalam rangka mengurangi kepadatan kendaraan serta mengurangi polusi udara di jalan raya. Meski baru diterapkan satu hari dalam satu minggu selama satu bulan, namun Pilus berharap aturna ini bisa ditingkatkan dan tidak hanya menyasar pegawai pemerintahan saja.

“Kalau sekarang kan baru 4 kali dalam sebulan atau seminggu sekali, harapannya bisa diteruskan, misalnya bulan depan bisa enam atau delapan kali untuk Hari Transportasi Umum, jadi akan membuat masyarakat lebih terbiasa dan menjadikan angkutan umum ini jadi salah satu transportasi favorit,” ungkapnya.

Selain itu, dengan adanya aturan ini juga akan lebih meningkatkan perekonomian pemilik transportasi umum karena akan banyak masyarakat yang menggunakan transportasi umum. Pilus berharap penerapan penggunaan transportasi umum ini nantinya juga mengajarkan masyarakat umum untuk ikut menggunakan angkutan umum.

“Mudah-mudahan penerapan penggunaan transportasi umum ini tidak hanya berlangsung satu bulan ini saja setiap rabu, harapannya bisa diperpanjang dan tidak harus dalam rangka hari lingkungan hidup,m ini usulan kami supaya bisa direspon oleh Pemkot Semarang dan saya yakin Pak Wali Setuju,” tuturnya.

Lebih lanjut, pihaknya akan mengkaji lebih dalam lagi jika nantinya penggunaan angkutan umum ini akan dipatenkan melalui peraturan daerah (Perda). Namun untuk menuju ke arah tersebut, Pemerintah harus terus mengkampanyekan tentang manfaat penggunaan angkutan umum terutama dari sisi lingkungan.

“Kalau misalnya bisa terealisasi maka akan lebih bagus dan kota penyangga Semarang akan lebih bersih dan tidak semrawut. Tapi akan ada klausul khusus jika masyarakat yang memang akan bepergian dengan keluarga bisa menggunakan kendaraan pribadi,” jelasnya.

Nantinya jika memang sudah diatur dalam Perda, maka akan banyak masukan dari masyarakat yang bisa menyempurnakan Perda tersebut sehingga transportasi umum di Kota Semarang akan lebih nyaman.

“Nanti kita minta masyarakat beri masukan dan saran untuk pemerintah agar sarana bisa lebih baik dan layak,” pungkasnya. (Ak/El)

Leave a Reply

Your email address will not be published.