Scroll Untuk Baca Artikel
HeadlineKesehatanNews Update

Duh! Data Vaksin Kacau, Data Beda Daerah dan Pusat

×

Duh! Data Vaksin Kacau, Data Beda Daerah dan Pusat

Sebarkan artikel ini

Grobogan, 4/8 (beritajateng.tv) – sejumlah bupati / walikota di Jawa Tengah telah memprotes di pemerintah pusat mengenai ketersediaan vaksin. Karena, data vaksinasi antara pemerintah pusat dan daerah itu tidak sama.

Banyak daerah di Jawa Tengah kehabisan stok vaksin. Tetapi data yang dimiliki oleh pemerintah pusat melalui aplikasi senyum menunjukkan area masih memiliki cukup stok vaksin. Rupanya, data dalam aplikasi senyum tidak cocok seperti di lapangan.

Advertisement
Scroll kebawah untuk lihat konten

Tidak ingin menyeret, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo segera melompat ke ladang. Selasa (3/8) Ganjar berangkat ke Grobogan untuk melihat kondisi di sana. Karena sebelumnya, Bupati Grobogan selalu meminta vaksin tambahan. Tetapi dalam data senyum dari pemerintah pusat, stok vaksin di Grobogan masih banyak sehingga tidak dikirim.

Saat memeriksa vaksinasi di desa Wolo, Ganjar menemukan titik masalahnya. Rupanya, setiap acara vaksinasi, semua data dimasukkan langsung melalui aplikasi PCARY. Hanya setelah itu, data dimasukkan melalui aplikasi senyum.

“Lha mengapa tidak tersenyum Pak, benar bahwa pusat melihatnya menggunakannya,” tanya Ganjar kepada petugas.

Kepala Kantor Kesehatan Grobogan, Slamet Widodo menjelaskan bahwa data yang dimasukkan ke aplikasi senyum memakan waktu lama. Data baru dimasukkan setelah rekap aplikasi PCARY.

“Butuh waktu lama, Pak, kami setiap hari jika vaksinasi langsung memasukkan ke aplikasi pcare,” jelasnya.

Dari sana Ganjar menemukan titik masalah. Bahwa sebenarnya ada ketidakcocokan data antara pemerintah pusat dan wilayah. Pemerintah pusat melihat banyak saham, karena data yang dimasukkan ke aplikasi senyum tidak sempurna.

Tinggalkan Balasan