Oude Stadt Lanbouwmarkt Bakal Jadi Destinasi Baru Semarang di Akhir Pekan

Oude Stadt Lanbouwmarkt Bakal Jadi Destinasi Baru Semarang di Akhir Pekan

Semarang, 14/9 (BeritaJateng.tv) – Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi tidak memungkiri dengan kondisi Kota Semarang sebagai kota metropolitan, luasan lahan tanam di Ibu Kota Jawa Tengah memang lebih terbatas bila dibandingkan dengan daerah sekitar.

Namun hal itu bukan berarti membuat Pemerintah Kota Semarang pasrah dalam pengembangan komoditas pertanian guna menggerakkan perekonomian ibu kota Jawa Tengah.

Hal tersebut disampaikan Wali Kota Semarang yang akrab disapa Hensi itu saat membuka Oude Stadt Lanbouwmarkt di Kota Lama Semarang belum lama ini. Dalam kesempatan tersebut, Hendi mengungkapkan Kota Semarang dengan luas sebesar 372,3 km persegi memiliki sebesar 5% lahan pertanian. Dengan luas lahan tersebut Kota Semarang telah menjalankan urban farming yang tidak hanya untuk ketahanan pangan keluarga tapi juga bisa dijual hasilnya melalui bazar Oude Stad Lanbouwmarkt ini.

Bazar Oude Stadt Lanbouwmarkt menyajikan beberapa produk kuliner dari olahan hasil urban farming dan bahan organik. Setelah sukses digelar pada 11 September 2022 lalu, selanjutnya akan dilaksanakan setiap hari Minggu di Kawasan Kota Lama setiap pukul 06.00 – 12.00 WIB dengan setiap hari nantinya akan diisi beberapa UMKM kuliner dan handycraft.

“Ini pasar hasil-hasil pertanian yang diinisiasi oleh Kota Semarang untuk memberi sebuah ruang kepada UMKM terutama di Minggu pagi ini khusus di bidang pertanian. Kegiatan ini nantinya supaya bisa memasarkan produk-produk yang dikemas dengan baik agar memiliki harga jual lebih baik lagi,” ujar Hendi.

Di samping sebagai ajang pameran olahan hasil urban farming, menurut Hendi kegiatan tersebut juga akan menggugah pariwisata Kota Semarang yang mana akan mendatangkan orang-orang dari berbagai daerah. Dirinya menyampaikan bahwa nantinya orang-orang yang datang akan menghabiskan uang, berbelanja sehingga perekonomian di Kota Semarang tumbuh dengan baik dan pajaknya akan meningkat pesat serta pembangunan meningkat dengan cepat.

“Saya juga ingin mengangkat para petani Kota Semarang supaya mereka bisa memiliki tempat untuk memasarkan produknya. Selanjutnya menjadi sebuah event atau atraksi yang rutin digelar di Kota Lama sehingga akan semakkn banyak orang datang ke Kota Semarang,” ungkapnya.

Hendi juga berharap dengan event rutin ini, diharapkan orang-orang akan semakin rutin datang ke Semarang khususnya Kota Lama. “Pariwisata bisa meningkat, ekonominya tumbuh dengan baik,” imbuh Hendi.

“Mudah-mudahan event ini bisa langgeng dan bisa membuat Semarang tambah hebat. Pagi dan malam akan ada pedagang yang berjualan, mereka bisa memilih peluang untuk memamerkan produk sekaligus berjualan dan ini merupakan upaya kita bersama supaya UMKM Kota Semarang ikut naik kelas,” pungkas Hendi. (Ak/El)

Leave a Reply