ARTSPACE Artotel Gajahmada Semarang Beri Wadah Karya Para Seniman

ARTSPACE Artotel Gajahmada Semarang Beri Wadah Karya Para Seniman

Semarang, 4/6 (BeritaJateng.tv) – ARTSPACE Artotel Gajahmada Semarang menjadi tempat yang selalu berganti suasana secara berkala karena sentuhan para seniman.

Pada Juni 2022, ARTSPACE Artotel Gajahmada Semarang menjadi ruang pameran tunggal seniman bernama Denny Apriyanto.

Setiap sudut ARTSPACE Artotel Gajahmada Semarang menjadi ruang bagi seniman rupa Denny Apriyanto untuk memamerkan karyanya hingga Agustus 2022 mendatang.

Denny Apriyanto membawa konsep Homo Hipokritus dalam pameran yang digelar di lobi Hotel Artotel Gajahmada Semarang kali ini.

Tema Homo Hipokritus baginya adalah menggambarkan kondisi saat ini yang terjadi di masyarakat pada umumnya dan tak bisa terlakkan.

“Manusia itu penuh kepura-puraan. Tingkah lakunya di masyarakat seperti ini, sedangkan jika berpindah ke tempat lain jadi seperti itu,” kata dia, Jumat (3/6/2022).

“Dengan penuh kepura-puraan itu, sebenarnya aslinya kita sebagai manusia seperti apa sih,” sambungnya menjelaskan tema besar dalam pemerannya.

Tidak hanya mengkritisi keadaan sekitar, dia juga menghadirkan karya 3D dalam bentuk buku yang dia beri nama “Buku Ini Aku”.

Menurutnya, buku ini menggambarkan dirinya yang sebenarnya tidak hanya ada putih di dalamnya, melainkan ada warna hitam.

“Saya tidak putih-putih banget, ada bercaknya juga. Sebagai manusia harusnya kita mengakui kalau punya bercak. Bukan menutup-nutupi bercak tersebut hingga seolah-olah putih,” paparnya.

Dalam pameran tunggal yang dia gelar di ARTSPACE Artotel Gajahmada Semarang, tidak hanya terdapat karya 2 dimensi, namun ada juga instalasi 3 dimensi.

Yang unik adalah lukisan yang mana Denny Apriyanto tidak menggunakan medium kanvas, melainkan akar wangi.

Alasannya memilih akar wangi dikarenakan dia melihat akar wangi yang biasanya menjadi alas meja makan.

Ketika ada tetesan air yang mengenai permukaan akar wangi yang jadi alas meja tersebut, maka akar wangi akan mengeluarkan aroma.

Dia mencari-cari dan bereksperimen mengenai medium akar wangi ini yang ternyata bisa dibeli dengan harga murah.

Denny Apriyanto heran kenapa akar wangi ini murah, padahal proses pembuatannya panjang.

Dari situ dia memutuskan untuk menggunakan akar wangi sebagai medium untuk menuangkan ide-ide lukisannya.

Marcom Artotel Gajahmada Semarang, Revita Andira menerangkan bahwa ARTSPACE siap digunakan sebagai ruang pameran bagi seniman, terutama yang berasal dari Kota Semarang.

Pihak Artotel Gajahmada Semarang selalu terbuka bagi para seniman Semarang yang ingin berkolaborasi memamerkan karya-karyanya di ruang ini. (Ak/El)

Leave a Reply

Your email address will not be published.