Delapan Kabupaten/Kota di Jateng Raih BPSDMD Awards 2022

Wagub Jateng menyerahkan piagam penghargaan pada pemenang BPSDMD Awards 2022./Foto: Steve Arie.

SEMARANG, 9/12 (BeritaJateng.tv) – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah memberikan BPSDMD Awards 2022 kepada lembaga penyelenggara pengembangan kompetensi di kabupaten/kota. Terdapat delapan lembaga yang dinilai mampu meningkatkan kompetensi dan integritas aparatur sipil negara (ASN).

“Tentu ini penghargaan bukan lain untuk memberikan motivasi semangat panjenengan semua untuk mengembangkan pelayanan terhadap masyarakat,” ujar Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen saat acara penyerahan BPSDMD Awards 2022 di Aula Sasana Widya Praja BPSDMD Jateng, Kamis (8/12/2022).

Taj Yasin menambahkan, BPSDMD Awards 2022 ini, diharapkan dapat menciptakan kolaborasi seluruh instansi pengembangan kompetensi melalui inovasi dalam pengembangan kompetensi ASN. Sehingga berkontribusi dalam mewujudkan ASN berakhlak di Jawa Tengah.

Wagub menjelaskan, dalam rangka mewujudkan pelayanan prima dan profesional kepada masyarakat, sekaligus menjadi problem solving atas permasalahan yang terjadi di Jawa Tengah, maka perlu ada sumber daya manusia pemerintahan yang berkualitas, berintegritas, serta memiliki kompetensi dalam melaksanakan tugas dan jabatannya.

Sesuai yang disampaikan Presiden RI, tambah wagub, kedepan jabatan ASN hanya berdasarkan jabatan fungsional yang menuntut keahlian dan kompetensi birokrat. Dengan pemangkasan tingkat maka prosedur kerja birokrat berpotensi lebih singkat, sederhana, dan efisien. Kondisi ini diharapkan akan mendorong masuknya investasi yang akan meningkatkan pertumbuhan dunia usaha, memperluas kesempatan kerja, dan penurunan angka pengangguran dan kemiskinan.

Ia mengatakan, ASN adalah tumpuan birokrasi bangsa yang menjadi garda terdepan gerakan literasi digital di Indonesia. Sehingga di era seperti sekarang dan akan datang, ASN harus memiliki keterampilan dasar teknologi digital dan pola pikir kreatif. Terlebih masyarakat di abad ke-21 berfokus pada kemampuan problem solving, kolaborasi, berpikir kritis, dan kreatif.

“Saya berharap inovasi yang sudah ada, juga harus disertai pengawasan. Apakah itu sudah maksimal, sudah baik, bisa diterapkan atau tidak, kalau memang belum bisa dikembangkan atau diterapkan pada ASN atau di lembaganya.
Maka kita juga harus mengawasi apa yang mereka sudah lakukan, sudah dedikasikan untuk OPD atau sudah ada di lembaganya masing-masing,” harap Taj Yasin.

BPSDMD Award 2022 ini diserahkan kepada Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDMD) Purworejo, Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan Daerah (BKPD) Cilacap, BKPP Kota Semarang, BKPP Kabupaten Tegal, serta (Badan Kepegawaian Pendidikan Pelatihan Daerah (BKPPD) Grobogan.

Selain lima terbaik, terdapat tiga kategori lain. Yaitu kategori menuju kolaboratif diraih BKPSDM Kota Surakarta, BKPSDM Kabupaten Banyumas untuk kategori menuju inovatif, serta kategori menuju kontributif diraih BKPP Kabupaten Demak. (Ak/El)

Tinggalkan Balasan