Meski Rob Tinggi di Pelabuhan Tanjung Emas, Kegiatan Ekspor Impor Tetap Berjalan

Kondisi Rob di Pelabuhan Tanjung Mas Semarang. /Foto: Ellya.

SEMARANG, 2/12 (BeritaJateng.tv) – Pelayanan pengguna jasa kepabeanan di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang tetap berjalan meski wilayah tersebut diterjang banjir rob.

Diketahui banjir rob melanda area Pelabuhan Tanjung Emas pada Jumat (2/11/2022) pukul 03.00 WIB.

Dikatakan Anton Martin, Kepala Bea Cukai Tanjung Emas, kondisi tersebut mengakibatkan terganggunya mobilitas kendaraan ke Pelabuhan Tanjung Emas Semarang.

Meski Demikian, di tengah keterbatasan saat area pelabuhan digenangi air, Bea Cukai Pelabuhan Tanjung Emas tetap mengupayakan pelayanan.

Bahkan para pegawai yang bertugas di pelabuhan tetap bekerja normal, meskipun harus menggunakan transportasi darurat.

“Pegawai Bea Cukai Tanjung Emas yang bertugas di lapangan sempat menggunakan transportasi darurat berupa truk agar bisa masuk ke dalam pelabuhan,” ujarnya, Jumat (2/12/2022) siang.

Dikatakannya, lokasi pemeriksaan pabean di dalam pelabuhan terpantau aman. Aset yang dimiliki berupa HCVM, Gamma Ray serta X-Ray di pelabuhan penumpang tidak terkena banjir rob.

Anton menjelaskan, menurut BMKG banjir rob disebabkan oleh air pasang ditambah dengan tingginya curah hujan.

“Gelombang laut pada pukul 03.00 WIB di perairan di area pelabuhan mencapai titik tertinggi di angka 190 sentimeter,” jelasnya.

Anton mengatakan, air pasang memasuki jalan utama pelabuhan dengan ketinggian sebetis orang dewasa. Namun area lapangan pemeriksaan barang impor di TPKS terpantau aman. Kegiatan ekspor impor di Pelabuhan Tanjung Emas juga masih berjalan.

“Kami bersama seluruh instansi di Pelabuhan Tanjung Emas terus melaksanakan mitigasi risiko untuk mencegah dampak yang terjadi. Kami juga memastikan kelancaran arus logistik barang yang masuk melalui pelabuhan,” tambahnya. (Ak/El)

Tinggalkan Balasan