Scroll Untuk Baca Artikel
HeadlineNews UpdatePolitik

Gerbang Tani Jateng Tolak Kenaikan Cukai Hasil Tembakau di 2022

×

Gerbang Tani Jateng Tolak Kenaikan Cukai Hasil Tembakau di 2022

Sebarkan artikel ini
Petani memanen tembakau di lereng gunung Prahu Desa Campurejo, Tretep, Temanggung, Jateng, Kamis (29/7/2021). Petani tembakau yang tergabung dalam Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI) berharap harga rata-rata tembakau tahun 2021 ini naik menjadi Rp65 ribu per kilogram lebih baik dari tahun sebelumnya yang hanya Rp60 ribu per kilogram, karena cuaca yang mendukung sehingga kualitas tembakau lebih baik. ANTARA FOTO/Anis Efizudin/aww.

Semarang, 13/8 (beritajateng.tv) – rencana pemerintah untuk menaikkan hasil tembakau cukai menerima penolakan dari masyarakat. Gerakan Kebangkitan Tani Tengah Tengah (TANI) dengan kuat menolak rencana pemerintah untuk meningkatkan tarif cukai untuk tembakau (CHT) pada tahun 2022.

Ketua DPW Gerbang Tani Jawa Tengah, M. Chamim Irfani menghadapi Pemerintah tidak menaikkan suku bunga CHT pada tahun 2022. Karena, peningkatan tarif CHT akan berdampak pada semua komponen pemangku kepentingan dalam industri tembakau, salah satunya tembakau petani.

Advertisement
Scroll kebawah untuk lihat konten

“Produk tembakau cukai memang ruang industri, tetapi perlu dipahami bahwa dampaknya sangat kuat untuk petani tembakau. Karena, setiap rencana untuk meningkatkan cukai harus menjadi dasar karena alasan menurunkan harga dan melambat penyerapan,” kata Chamim, “kata Chamim,” kata Chamim, “kata Chamim,” kata Chamim, “kata Chamim,” kata Chamim, ” Jumat (17/8/2021)

Kata Chamim, jika tahun depan diputuskan untuk bangkit kembali tanpa pertimbangan bahwa di industri produk tembakau (IHT) selalu ada komponen tembakau yang terkena dampak, pemerintah sama dengan pemerintah tidak berpihak pada orang-orang dan petani.

Karena, pemerintah berpikir secara sepihak. Sementara itu, peternak tembakau aspirasinya diabaikan. Terutama dalam periode pandemi Covid-19 yang terus mengenai perekonomian petani.

Tinggalkan Balasan