LPS Pastikan Setiap Kebijakan Strategis Diputuskan Lewat Riset

Anggota Dewan Komisioner LPS, Didik Madiyono. (Lembaga Penjamin Simpanan)

JAKARTA, 17/11 (beritajateng.tv) – Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) senantiasa melaksanakan kegiatan penelitian yang luas dan intensif termasuk memperhatikan international best practices yg dilaksanakan deposit insurance corporations lainnya di negara maju. Hal itu dilakukan dalam merumuskan, mengevaluasi, dan mengembangkan kebijakan strategisnya.

“LPS selalu mengusung kebijakan yang berbasis riset, mulai dari pelaksanaan penjaminan bank/ pembayaran klaim simpanan, penanganan resolusi bank hingga penyusunan program restrukturisasi pebankan,” ujar Anggota Dewan Komisioner LPS, Didik Madiyono di forum “Asian Journal for Accounting Research International Virtual Conference 2022” oleh Universitas Airlangga, Kamis (17/11/2022).

Menurutnya, riset yang andal dan mendalam adalah tulang punggung kebijakan publik yang baik yang dibuat oleh para pembuat keputusan di seluruh dunia. Penelitian dan kebijakan berbasis bukti dan data adalah pendekatan berwawasan ke depan untuk kebijakan publik.

Dia menambahkan, untuk memenuhi kebutuhan penelitian, peneliti LPS bekerjasama dengan peneliti dari anggota KSSK lainnya. Antara lain Bank Indonesia (BI) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), serta dengan peneliti dari berbagai perguruan tinggi di Indonesia.

Selain itu, LPS juga telah mengadakan kompetisi Call for Research (CFR), yang selama ini telah banyak menerima makalah lomba dari seluruh universitas di Indonesia.

“Kami sangat berharap para peneliti yang berkompetisi di CFR LPS dapat melanjutkan upaya untuk mendorong makalah mereka menjadi makalah yang diterbitkan di jurnal internasional terkemuka,” pungkasnya.

Forum internasional “Asian Journal for Accounting Research International Virtual Conference 2022” oleh Universitas Airlangga turut dihadiri Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Airlangga Dian Agistia, Dekan Sekolah Tinggi Bisnis dan Keuangan, Universitas Ahlia Bahrain, Muneer Al Mubarak dan Akademisi dari University of Portsmouth Inggris, Khaled Hussaney. (*)

editor: ricky fitriyanto

Leave a Reply