Tolak BBM Naik, Ratusan Buruh Dorong Motor di Jalur Pantura

Tolak BBM Naik, Ratusan Buruh Dorong Motor di Jalur Pantura

Demak, 15/9 (BeritaJateng.tv) – Ratusan masa yang tergabung dalam Gerakan Aliansi Buruh Demak (Gebrak) menggelarr aksi unjuk rasa dengan mendorong sepeda motor di jalur utama Pantura Demak-Semarang, dalam aksinya tersebut mereka menuntut dengan keras menolak kenaikan harga bahan bakar minnyak (BBM), menurut mereka kenaikan bbm tersebut tidak dibarengi dengan kenaikan upah kerja, dimana Kabupaten Demak tahun 2022 naik 0,6 persen.

Menurut salah satu pendemo yang ikut dalam aksi masa tersebut, Kuswanto, jika dirinya mengaggap kenaikan bbm berdampak besar pada perekonomian keluargannya, mengingat gaji bulanan yang dirinya terima sangat tidak cukup untuk kebutuhan sehari-harinya.

” BBM naik 30 persen, semua barang kebutuhan pokok secara otomatis juga naik, mana cukup gaji saya untuk menghidupi keluarga saya,” tegas Kuswanto.

Salah satu buruh pabrik meubel ini menjelaskan jika aksi dorong sepeda motor miliknya mulai dari Karang tengah menuju kantor DPRD Demak tersebut merupakan simbol kaum buruh yang menganggap kenaikan bbm sebuah ancaman ekonomi dikehidupan keluarganya. Setibanya di depan gedung rakyat tersebut ratusan masa juga menggelar orasi  agar Ketua dan Anggot DPRD Demak untuk menyampaikan aspirasinya pemerintah pusat agar bbm kembali diturunkan.

Sementara itu menurut Ketua DPRD Demak Fahrudin Bisri Salmet saaat menemui perwakilan buruh di ruang rapat pimpinan dewan mengatakan, jika dirinya merasa prihatin dan mengerti apa yang dirasakan oleh kaum buruh tersebut, dirinya secepatnya akan menjembatani apa yang menjadi tuntutan mereka terkait upah dimana kenaikan bbm mencapai 30persen dengan memanggil pengusaha dan dinas ketenagakerjaan untuk duduk bersama membahas permasaahan ini.

” tuntutan penolakan bbm itu sepenuhnya kewenangan pemerintah pusat, akan tetapi tuntutan buruh tersebut akan saya teruskan ke pemerintahpusat, ” pungkas Slamet. (BW/El)

Leave a Reply