Scroll Untuk Baca Artikel
HeadlineNews Update

Bareskrim Ungkap Dua Kasus Dugaan Korupsi Bank Jateng, Kerugian Negara Rp 500 Miliar

×

Bareskrim Ungkap Dua Kasus Dugaan Korupsi Bank Jateng, Kerugian Negara Rp 500 Miliar

Sebarkan artikel ini
Polisi menunjukkan tumpukan uang yang disita dari kasus dugaan korupsi dan TPPU Bank Jateng. (suara.com)

JAKARTA, 28/12 (beritajateng.tv) – Direktorat Tindak Pidana Korupsi (Dittipikor) Bareskrim Polri mengungkap dua kasus dugaan korupsi dan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) di Bank Jateng cabang Jakarta dan Blora. Kedua kasus tersebut ditaksir menimbulkan kerugian negara hingga Rp 500 miliar.

Wadir Tipidkor Bareskrim Polri Kombes Pol Cahyono Wibowo mengatakan kasus dugaan korupsi dan pencucian uang pemberian kredit proyek terjadi di Bank Jateng Cabang Jakarta pada periode 2017-2019. Dalam kasus tersebut polisi menetapkan dua tersangka. Keduanya adalah mantan Pimpinan Bank Jateng Cabang Jakarta, Bina Mardjani dan Direktur PT Garuda Technology, Bambang Supriyadi.

Advertisement
Scroll kebawah untuk lihat konten

“Dalam kasus ini, tersangka Bina diduga menyetujui kredit proyek yang diajukan tidak sesuai dengan ketentuan. Atas kejahatannya itu, Bina diduga menerima fee sebesar 1 persen dari proyek yang dicairkan,” katanya seperti dikutip dari suara.com, Senin (27/12/2021). Kerugian negara yang timbul dari kejahatan tersebut ditaksir mencapai Rp 307 miliar.

Cahyono menambahkan, tersangka Bambang diduga merekayasa kontrak kerja proyek guna mengajukan kredit ke Bank Jateng Cabang Jakarta. Untuk memperlancar urusannya, dia diduga memberikan imbalan kepada Bina senilai Rp1,6 miliar. “Kerugian keuangan negara yang diduga dilakukan oleh tersangka BS sebesar Rp174 miliar,” bebernya.

Tinggalkan Balasan