FGD Forwakot Menagih Janji Semarang Semakin Hebat, Pengamat: Kinerja Pemkot 2022 Positif

FGD Forwakot Bertajuk Menagih Janji Semarang Semakin Hebat. /Foto: Ellya.

SEMARANG, 28/12 (BeritaJateng.tv) – Forum Wartawan Balaikota (Forwakot) Semarang menggelar Forum Group Discussion (FGD) bertajuk ‘Menagih Janji Semarang Semakin Hebat’, Rabu (28/12) di Toko OEN, Jalan Pemuda Semarang.

Hadir sebagai Narasumber Plt Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu, Ketua DPRD Kota Semarang yang diwakili Wakil Ketua Wahyu Liluk Winarto, dan Pengamat Pemerintahan Teguh Yuwono dengan Ketua Forwakot Andennyar Wicaksono sebagai moderator.

Plt Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu dalam laporannya mengatakan, selama tahun 2022, Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang telah melakukan banyak hal yang sudah dilakukan, terutama untuk prioritas pemulihan ekonomi paska pandemi yang belum hilang sepenuhnya.

Tak hanya itu, dilakukan pula berbagai upaya untuk pengentasan kemiskinan, pengangguran dan pembangunan infrastuktur di tahun ini. Secara umum, target pembangunan semuanya berjalan yang telah sesuai harapan semuanya.

Selama tahun 2022, pemkot Semarang menggangarkan sekitar 1,4 T untuk infrastruktur, ini masih sedikit. Lebih menggali kerjasama dengan csr, seperti peningkatan taman kota dan revitalisasi Kotalama.

Untuk, kotalama dianggarkan dari pemerintah pusat lebih dari Rp 200 miliar. Lalu, normalisasi Kali Bringin dan jalan protokol.

“Tahun 2022 ini covid mulai turun. Sehingga iklim usaha ekonomi mulai berjalan. Mesti tahun 2023 mendatang terus akan dilakukan, tapi masih ada yang meleset karena kondisi alam,” katanya, saat menjadi nasumber FGD Menagih Janji Semarang Semakin Hebat, yang digelar Forwakot di Toko Oen, Rabu (28/12/2022).

Dikatakan Mbak Ita, sapaan akrabnya,  bahwa per tanggal 28 desember, pendapatan daerah mencapai 102 persen, dan selanjutnya Kota Semarang juga meraih peringkat nomor dua se Indonesia, saat rakor dengan rakor dengan menteri dalam negeri terkait pengendalian inflasi daerah, baru-baru ini.

“Memang ada kenaikan bahan pokok perayaan keagamaan natal dan tahun baru, membuat belanja atau konsumsi di masyarakat lebih tinggi. Tapi secara Yoy inflasi dibawah 5 persen, sehingga sesuai target dan terlampaui semuanya,”imbuhnya.

Terkait infrastuktur, yang masih menjadi PR, untuk dilanjutkn tahun 2023 adalah masalah drainase, saluran untuk dioptimalkan lagi. “Kalau masalah titik keramaian dan pembangunan  gedung kolaborasi dengan pemerintah pusat, dan merangkul pihak swasta dalam pembangunan kota. Prinsipnya kami meneruskan visi misi, Hendi- Ita, tinggal disesuaikan, karena program pembangunan sudah berjalan,” paparnya.

Selain itu, PR masih di wilayah Tambaklorok dan Pedurungan yang terjadi rob. Karena alam juga sarana infrastuktur rendah berdanpak pada stunting dan kemiskinan

“Namun, akan berkurang dampak rob dengan adanya site pile yang sudah lelang november lalu, dan akan dikerjakan pada januari 2023,” lanjutnya.

Diharapkan, kata Mbak Ita, site pile akan. Rampung sebelum satu tahun. “Memang ada kendala misalnya di Kali tenggang memerlukan 12 pompa, baru ada 6 pompa, perlu juga normalisasi kali tenggang, lalu ki sringin ada 5 pompa baru 4 yang berjalan,” terangnya.

Ketua DPRD Kota Semarang, yang diwakili Wakil Ketua Wahyu Liluk Winarto, mengatakan, pihaknya dari sisi  pengawasan harusnya semua program pembangunan sudah tercapai sesuai target yang direncanakan, masih ada sedikit pekerjaan rumah dalam mengurangi dampak rob, dan banjir. Kalau terkait penganggaran anggaran APBD kota Semarang hampir semuanya terserap, dan menyasar masyarakat. “Dari kami pada prinsipnya mitra pemerintah kota semarang dalam mendukung fungsi pengawasan, penganggaran dan pembuatan perda,” jelasnya.

Sementara itu, Pengamat Pemerintahan Undip Semarang, Teguh Yuwono menyampaikan pemkot Semarang dinilainya mencapai semua program pembangunan selama tahun 2022. Dan cukup dirasakan sampai di masyarakat merata.

“Menurut saya tidak harus terkait fisikal saja, karena kalau rob adalah faktor alam. Namun, lebih didorong untuk konsentrasi peningkatan pendidikan, kesehatan masyarakat. Misalnya masih ada keluahan masyarakat lamanya mengantre saat akan mendapatkan pelatanan kesehatan dan mengurus kependudukan. Kalau ini ditingkatkan dari IT, waktu masyarakat akan lebih cepat dan efisien,” paparnya.

Selain itu, terkait peningkatan grade puskesmas sehingga bisa mrlayani semua masyarakat tidak harus ke luar negeri. “Kota Semarang jika ingin makin hrbat lagi jangan lupa dalam hal peningkatan SDM, karena indikator keberhasilan atau kemajuan kota/kabupaten berkaitan dengan indeks pembangunan manusia (IPM)-nya, sekarang kota semarang  berada di nomor kedua, dibawah kota Salatiga, yang dari segi ,urusan kesehatan, ekonomi dan urusan inovasi ekonomi lebih mudah untuk dikondisikan,” pungkas Teguh. (Ak/El)

Tinggalkan Balasan