LPS Bantu Revitalisasi Pura Sakenan dan Masjid Asy-Syuhada Bali

Ketua Dewan Komisioner LPS Purbaya Yudhi Sadewa meninjau revitalisasi Masjid Asy Syuhada di Pulau Serangan, Bali. (LPS)

BALI, 11/11 (beritajateng.tv) – Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) menyerahkan bantuan sosial untuk revitalisasi Pura Sakenan dan Masjid Asy-Syuhada di Pulau Serangan, Bali. Kegiatan itu menjadi side events Presidensi G20 di Bali.

“Kegiatan CSR ini akan terus bergulir dari tahun ke tahun, intinya LPS akan selalu siap mendukung daya tarik pariwisata di Bali, apalagi Pura Sakenan ini dibangun sejak abad ke 10 dan Masjid Assyuhada ini sudah ada sejak abad 17, ini menunjukkan di Bali sudah ada toleransi beragama di sini, kawasan ini merupakan simbol yang baik bagi toleransi beragama bangsa kita,” ujar Ketua Dewan Komisioner LPS Purbaya Yudhi Sadewa saat mengunjungi lokasi penerima bantuan, Kamis (10/11/2022).

Adapun bantuan sosial LPS Peduli Bakti Bagi Negeri ini antara lain, bantuan sosial untuk Pura Sakenan berupa dukungan penataan area pelataran parkir pura, rehabilitasi bangunan aula wantilan, rehabilitasi bangunan perantenan (dapur), rehabilitasi bangunan Gedong, dan rehabilitasi fasilitas umum toilet Pura.

Kemudian, bantuan sosial untuk Masjid As-Syuhada berupa dukungan penggantian plafon kubah utama, plafon kanopi, plafon luar, revitalisasi area wudhu, area sholat, area pengajian, penggantian granit dan pengecatan ulang seluruh area dinding dan pagar masjid.

“Sesudah direvitalisasi, jika saya melihat langsung, secara keseluruhan sudah lebih baik dari sebelumnya dan sudah lebih baik untuk dikunjungi oleh para wisatawan, walaupun di beberapa tempat masih perlu perhatian, seperti misalnya perluasan area parkir,” jelasnya.

Sebagai informasi, mengenai dua tempat bersejarah ini, berdasarkan prasasti Desa Sading, pembangunan Pura Sakenan diperkirakan saat Bali diperintah oleh Raja Sri Masula Masuli, beliau bertahta dari tahun saka 1.100 (1178 Masehi), sehingga diperkirakan usia Pura Sakenan saat ini sudah hampir 900 tahun.

Sementara itu, Masjid Asy-Syuhada didirikan pada abad ke-17. Masjid ini merupakan salah satu masjid tertua di Bali. Pembangunan Masjid Asy-Syuhada merupakan bentuk toleransi umat beragama di Bali. Berdasarkan sejarah, Raja Badung Cokorda Ngurah Sakti yang beragama Hindu memberikan apresiasi kepada Syekh Haji Mukmin tokoh muslim di Desa Serangan, karena sukses membantu pihak kerajaan memenangkan perang pada masa penjajahan VOC.

Sekretaris Daerah Kota Denpasar, Ida Bagus Alit Wiradana yang turut hadir dalam kesempatan itu menyambut baik dan mengapresiasi inisiasi LPS dalam membantu revitalisasi yang dilakukan sebagai bagian pengembangan Desa Wisata Serangan ini.

“Kolaborasi sinergis antara seluruh pemangku kebijakan ini menjadi langkah strategi sebagai landasan pembangunan berkelanjutan di Kota Denpasar berdasarkan spirit Vasudhaiva Kutumbakam atau menyama braya,” ujarnya.

Turut hadir pula dalam acara tersebut, Kepala Eksekutif LPS Lana Soelistianingsih beserta jajaran, Kepala Dinas Pariwisata Kota Denpasar, Dezire Mulyani, Direktur Industri, Pariwisata, dan Ekonomi Kreatif Kementerian PPN/Bappenas, Leonardo Teguh Sambodo, Presiden Komisaris PT. Bali Turtle Island Development (BTID), Tantowi Yahya dan segenap undangan lainnya. (*)

editor: ricky fitriyanto

Leave a Reply